Hukum dan Bahaya Ghibah Dalam Islam

Hukum dan Bahaya Ghibah Dalam Islam – Di antara bencana-bencana lidah yang terutama selain dusta, ialah ghibah (mengumpat); yaitu menyebut sesuatu yang tidak baik terhadap saudaramu yang Muslim, yang jika ia dengar ia merasa marah. Sama ada anda menyebut tentang kekurangan di dalam agamanya, atau kecacatan pada tubuhnya, anak-isterinya, sekalipun pada gerak-gerik dan pakaiannya, dan segala sesuatu yang berkaitan dengan dirinya. Sama ada anda menyebut dengan lidah, mahupun dengan tulisan, atau menunjuk dengan jari. Demikianlah menurut pendapat kebanyakan para ulama, seperti Imam Ghazali dan Imam Nawawi dan selainnya.

Ghibah dilarang keras oleh Allah Ta’ala, sebagaimana bunyi firmanNya di dalam AI-Quran:

ولا يغتب بعضكم بعضا أيحب أحدكم أن يأكل لحم أخيه ميتا فكرهتموه واتقوا الله إن الله تواب رحيم

(الحجرات : 12)

“Dan janganlah setengah kamu mengumpat setengah yang lain. Adakah seseorang kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati, tentulah kamu sekalian benci memakannya. Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Pengampun Maha Penyayang. “ (AI-Hujurat: 12)

Allah SWT telah mengumpamakan orang yang mengumpat yang menganiaya itu seperti orang yang memakan daging saudaranya yang Muslim yang sudah mati. Alangkah beratnya tegahan dan larangan Allah dari mengumpat.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda pula:

كل المسلم على المسلم، حرام دمه وما له وعرضه

“Setiap Muslim terhadap Muslim yang lain, haram darahnya (tidak boleh membunuhnya tanpa hak), haram hartanya (tidak boleh merampasnya) dan haram kehormatannya (tidak boleh mengumpatnya).”

Di dalam sabdanya yang lain:

الربا اثنان وسبعون بابا، أدناها مثل أن ينكح الرجل أمه، وإن أربى ألربا استطالة الرجل في عرض أخيه المسلم

“Riba itu ada tujuh puluh dua pintu. Yang ringan di antaranya ialah seperti seorang lelaki menikahi ibunya sendiri. Dan tingkatan riba yang paling tinggi sekali, ialah perkosaan seorang manusia terhadap kehormatan saudaranya yang Muslim.”

Siti Aisyah R.A. berkata kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang peribadi madunya Siti Shafiyah: Sudahlah si Shafiyah itu begini dan begini. Kata setengah riwayat, yang dimaksudkan Siti Aisyah ialah Siti Shafiyah itu pendek tubuhnya. Maka ujar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada Siti Aisyah:

لقد قلت كلمة، لو مزجت بماء البحر لزجته

“Engkau telah mengucapkan kata-kata yang jika dicampurkan dengan air laut, niscaya air itu akan bertukar warnanya.”

Maksud baginda: Kata-kata serupa itu adalah tidak baik disebut dan dilarang.

Sekali peristiwa, pernah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mendengar seorang wanita berkata: Alangkah panjangnya buntut perempuan itu (maksudnya bajunya menggelebeh). Lalu Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berujar: Muntahkan! Muntahkan! Maka wanita itu pun memuntahkan dan terkeluarlah dari mulutnya seketul daging mentah. Lihat betapa beratnya ucapan satu perkataan saja, wanita itu menjadi sebagai orang yang memakan daging saudaranya.

Renungkanlah, wahai hamba-hamba Allah sekalian! Alangkah buruknya sifat ghibah itu, dan alangkah kejinya orang yang mengumpat orang lain! Tetapi malangnya perkara ini mudah sekali menimpa manusia, kecuali orang-orang yang mendapat rahmat dari Allah SWT. dan mereka itu amat sedikit sekali bilangannya.

Ketahuilah, apabila anda mendapati sesuatu kecacatan, atau kekurangan, atau keaiban pada diri seorang Muslim, dan anda merasa wajib untuk membetulkannya, maka mula-mula hendaklah anda mengingatkannya dengan memberi nasihat ketika anda bersamanya sendirian. Jika anda gagal, ataupun ia tidak mendapat taufiq Allah dari nasihatmu itu, maka yang demikian itu menunjukkan bahwa anda mempunyai kekurangan dalam peribadimu sendiri. Lantaran itu, jangan anda menambah suatu kekurangan yang lain yang lebih buruk dari kekurangan yang pertama tadi: yaitu dengan mendedahkan rahasianya dan melahirkan keaibannya kepada orang lain, sedang ia tiada bersama-sama anda di situ. Kelak anda mengumpulkan dua kecelakaan sekaligus, dan menarik kepadanya pula dua bencana yang lain.

sumber : kitab Nasoih Ad Diniyyah Al Habib Abdullah bin Alawi Al Haddad / alhabibahmadnoveljindan.org

Tinggalkan komentar